jump to navigation

Tips utk menulis sotsuron (Thesis) January 5, 2010

Posted by abuabubakr in Uncategorized.
add a comment

Terus kepada point. Di sini ana kumpulkan sedikit-sebanyak pengalaman dari senpai-senpai dalam menulis sotsuron (thesis). Walaubagaimanapon, ana yakin, antum lebih tahu dalam bidang antum, dan pasti antum akan mendapat pengalaman sendiri yang berharga dalam menulis sotsuron

…….

tips utk sotsuron…muzukashii ne..mungkin yg buleh dikongsi :

1. buat 序論(intro) lepas tu 結論(conslusions) dulu…結論(conclusions) menjawab 序論(intro). jd ejas disitu

2. tulis apa yg betul2 tau sahaja…agak2 tau skit2 je…tak perlu tulis

walauapapun…pengalaman tulis sotsuron ialah…tulis penat2 bnyk2 pun sensei tak tgk pun sebenarnye sotsuron nih…lebih kpd jiko manzoku…

tp Allah tak tgk hasil..iA setiap perkataan yg ditulis tu jd satu ibadah.

wallahualam

yassir

…….

bagi kami, utk menulis sotsuron ni …

1. pastikan faham betul-betul apa yg mahu ditulis.

2. Fahamkan whole picture of your thesis. Kalau orang tanya, “nyatakan dalam satu ayat apa yg awak buat ni?” pastikan boleh jawab.

3. Cuba latihan ni: Try to explain things kepada orang yang tak faham langsung tentang research kita (i.e. orang yang berlainan bidang).

4. Masa dapat idea, terus tulis walau tak teratur (atau tak complete). Jgn tangguh-tangguh. Ini mengelakkan terlupa pada masa idea tak kluar-kluar.

5. Kalau ade masa, baca journal-journal yang berkaitan untuk menambah kefahaman basic/theory dan to complete the puzzle of dunia kenkyuu kita.

6. Tulis dengan precise (tepat), jangan meleret-leret. Ingat, penulis yang baik menerangkan perkara yang complicated dalam bahasa yang simple dan sederhana, penulis yang ‘macam’ baik, menulis perkara yang simple dalam bahasa yang complicated.

7. Dalam thesis, we are not always right, dan there are always room of improvement. So, admit/notice perkara berkenaan dan cadangkan cadangan pembaikan.

8. Effort kene ade, tapi tawakkal juga sangat penting.

9. Tulis thesis dengan niat yang betul. i.e. daie pon boleh hasilkan thesis yang sangat berkualiti.

Abu&Ummu Abdullah

…….

dari ana,

1. buat rangka chapter dan sub chapter dulu sebelum mula tulis.

2. kumpulkan reference paper dulu sebelum tulis.

dia tak perlu kita tulis semua dari kosong. copy paste (refer) paper2 terdahulu pun

boleh.

3. banyakkan gambarajah bile nak menerangkan ttg sesuatu mechanism.

wassalam.

x-waseda

2.8 Jalan kita sama (Amal muntij) September 24, 2009

Posted by abuabubakr in 2. j a l a n k i t a s a m a.
add a comment

Memikirkan amal muntij, saya tertanya-tanya diri sendiri, mengapa perlu ada amal yang dikelaskan dalam amal ‘kelas muntij’? seolah-olah amal itu ada taraf-tarafnya. Bagi saya amal itu satu. Amal. Cukup.

Amal itu satu, satu sahaja, semuanya satu kelas. Semuanya kerana Allah! Maka dengan itu tiada kelas amal yang lain. Muntij dan tidak muntij, sohih atau dhoif. Semuanya satu. Bagaimana?

Maka kalau amal itu kerana Allah, dan aamil (orang yang beramal) itu faham apa erti ‘saya beramal kerana Allah’, maka amal itu satu. Amal itu kerana Allah. Tiada muntij dan tidak, tiada dhoif dan sohih, tiada hasanah dan dholalah! Tapi kalau tidak faham?

Soalnya kalau tidak mengerti… apa erti “saya beramal kerana Allah”. Maka ketika itu pemahaman amal sudah berubah. Jadi mungkin, perlu difahamkan si aamil itu dengan berperingkat. Pertama. apa amal dholalah dan apa amal hasanah?

Ya, yang hasanah itu mendapat pahala menuju ke syurga, menempah redho Allah!. Yang dholalah itu mendapat dosa, menuju neraka mengundang murka. Kan mudah? Setelah itu apa?

OoOoo.. setelah itu .. kalau amal itu semuanya sudah hasanah, di dalamnya mungkin, terkandung yang sohih (betul caranya, dan mengikut prioritas) dan mungkin juga terkandung yang dhoif (lari prioritasnya). Lalu apa bezanya? Kedua-duanya sama sahaja. Kedua-duanya mendapat pahala menuju ke syurga, menempah redho Allah. insyaAllah. Lalu bezanya di mana? Bezanya cuma yang dhoif itu mendapat pahala sedikit, statik atau sekali sahaja, atau satu unit sahaja dari saham-saham di akhirat nanti. Sedangkan yang sohih itu mendapat pahala yang berganda-ganda, gandaannya jauh lebih besar daripada amalnya. Barokahnya berterusan, pahalanya mengalir macam sungai. Tak henti-henti, namanya agong di akhirat nanti. Sahamnya naik tidak kunjung turun. Mau kah? Kalau mau, ngertikan dulu mana yang sohih dan mana yang dhoif. Udah, jangan kau habiskan masa untuk yang dhoif, terus sahaja habiskan tenagamu untuk yang sohih. Namun, amal yang dhoif itu jauuuuuuh lebih, baiknya dari tidak beramal!. Iya iya.. aku ngerti, aku pilih yang sohih. Setelah itu habis?

Setelah itu tidak habis juga… amal yang sohih itu masih pelbagai. Wah, susah ya untuk beramal?. Tidak juga. Kalau kau merasa susah. Cukup!. Kau berhenti setakat ini sahaja. Paling kurang, engkau beramal dan amalmu sohih-sohih semua. Tapi, kalau kau mau, ada lagi yang lebih hebat. Mendapat pahala amal sohih tadi di akhirat, yang tak kunjung-kunjung habis hebatnya, dan juga mendapat pahala di dunia. Pahala dunia?

Pahala dunia itu adalah kemenangan dan keberhasilan. Ya, udahlah. Aku tidak mau berbahas mengenai ini. kerana menang atau kalah, berhasil atau tidak, itu ditentukan Allah. Ya benar. Tapi kalau kau mau, aku tunjukkan satu lagi amal… yang dengannya kau tidak terkalahkan. Ya, itulah amal yang muntij. Amal yang muntij itu, seperti hijrahnya Nabi S.A.W. Datangnya setelah amal yang hasanah, setelah amal yang sohih. Hijrahnya Nabi S.A.W. itu sudah tentunya hasanah, kerana perintah Allah. Sudah tentunya sohih, kerana mengikut prioritas (dari segi masa dan sebagainya). Namun akhirnya untuk sebuah perjalanan yang agong itu, Nabi S.A.W. menyusun strategi, dengan pelbagai bentuk strategi. Dari awal hingga ke akhir. Sehingga Allah mengizinkan hasilnya, dengan kehendak-Nya. Nah, amal hasanah, yang sohih dan berstrategi, atau yang sohih dan bijaksana/berhikmah itulah yang disebut muntij. Dan itulah amal yang sempurna, cukup ihsannya kerana Allah S.W.T.

 

waAllahua’alam

2.7 Jalan kita sama (aku baru terjaga ..) September 6, 2009

Posted by abuabubakr in 2. j a l a n k i t a s a m a.
add a comment

matrixKata-kata manusia itu ibarat patung yang tidak benyawa, apabila dia mati kerananya, barulah ketika itu kata-katanya akan mula hidup dan menjalar merata.” Begitulah kira-kira, kata-kata seorang syuhada agong abad ke-20, sehingga tidak mengharuskan saya untuk menyebut namanya. Begitu jualah manusia, manusia itu ibarat sesuatu yang mati.

Benar, memang benar. Persis seperti yang anda lihat di filem-filem matrix, manusia yang hidup di abad ini sebernarnya adalah ibarat patung-patung yang mati. Gerak-geri dan kerjanya sudah terprogram dan ia selesa dengan itu. Selesa kerana dengan program yang diprogramkan itu ia dapat, paling tidak melepaskan dirinya dari permasalahan. Buat apa bersusah-payah, berpenat-lelah dan bermati-mati untuk mengubah sistem yang sedia ada. Terima sajalah seadanya, inilah yang telah ditakdirkan untukku.

Tidak, sekali-kali tidak. Aku ingin menjadi manusia yang hidup, bukan mati. Seperti ada kata-kata inggeris yang pernahku dengarkan, “everyman dies, but not everyman really live”. Kadang-kadang aku menyesali keadaan ini, namun aku tidak mampu mengubahnya. Kalaupun aku ingin mengubahnya aku terpaksa menempuh liku-liku yang amat sukar. Nanti!. Sudah!, sebelum aku pergi lebih jauh, aku ingin mengundur diri. Jangan nanti terjerumus pula aku ke lembah perjuangan ini. jangan kau libatkan aku, perjuanganmu sangat panjang, melebihi usiaku, biarlah aku hidup dalam matrix ini. Paling tidak, aku dapat melepaskan diriku, gajiku RM3000. Cukuplah, cukuplah. Biarkan aku dalam matrix ini.

Perjuangan yang kau katakan ini memang terpuji, memang mulia, memang agong. Aku akui… tapi aku … aku ingin hidup untuk diriku, aku ingin melepaskan diriku. Sudah, jangan kau libatkan aku. Aku rela berkubur di alam matrix ini. Biarlah, baik kapitalis mahu apapun, semua yang telah ditakdirkan untukku, aku terima saja. Paling tidak, aku dapat melepaskan diriku, aku punya gaji RM3000…

 

 

Duhai “aku”… pernahkan engkau bermimpi? Dalam suatu mimpi yang indah, kau bermain, bersuka, atau makan kegemaranmu? Seakan-akan ia sangat benar, seakan-akan kau betul-betul hidup di dalam mimpimu itu. Lalu apa terjadi ketika jagamu? Semuanya itu lenyap dalam sekelip mata, kau cuba juga menggapai apa yang termampu, tapi gapaianmu itu lenyap sesaat saja. Lalu musnah semua mimpi-mimpi indahmu. Kau terjaga dan kau sedari kau tidak punya apa sebanarnya. Itulah ibaratnya hakikat hidup ini. Kau terasa indah, sangat selesa dengan kedudukanmu. Dengan gajimu yang sudah cecah RM3000. Kerana paling tidak, kau dapat melepaskan dirimu. Dapat hidup untuk dirimu. Lalu apa terjadi ketika ajal datang menjemputmu? Semuanya itu lenyap sebentar sahaja. Barulah ketika itu kau sedar, rupanya kau tidak punya apa. Itulah hakikatnya kehidupan.

Duhai “aku”, kau lihat para pejuang yang bersusah-payah, berpenat-lelah, dan bermati-mati itu, mereka tak punya apa. Mereka tak punya gaji RM3000. Mereka tak punya hidup sepertimu. Mereka tak punya “hidup untuk diriku”. Kerana mereka punya “hidup untuk orang lain”. Segala yang mereka usahakan, tidak ada yang untuk diri mereka. Sehingga ajal datang menjemput mereka. Lalu mereka punya segala-gala, punya gaji bukan cuma RM3000. Mereka ada segala selesa, dan mereka kini dapat melepaskan diri mereka, untuk kehidupan yang selama-lama. itulah mimpi indah mereka. Ketika itu duhai “aku”, kau lihat mereka tidak lagi bersusah-susah, berpenat-lelah dan bermati-mati. Mereka bersuka-suka, bermain-main bersama-sama pasangan mereka, dan makan kegemaran mereka. Bukan cuma untuk satu ketika, tetapi untuk selama-lamanya. Nah, itulah harganya, untuk satu kenikmatan yang selama-lamanya. Itulah harganya. Sebuah pengorbanan, harga sebuah hidup yang bukan untuk diri mereka. Bukan untuk melepaskan diri mereka dan berkubur di alam matrix ini. tapi hidup mereka, “hidup untuk orang lain”. Mereka berkorban untuk orang lain. Supaya orang lain dapat menerima panggilan islam. Kerana itulah tugas kita. (2 : 30, 51 : 56. Sedutan dari filem ISK.)

T I M E management June 15, 2009

Posted by abuabubakr in Uncategorized.
add a comment

Bismillah.. saya mulakan dengan nama mu ya Allah

 

sebenarnya dah lama tak blog-suru . . . recently saya mencari something to learn for  t i m e m a n a g e m e n t . . .

the most interesting thing is when you start the philosophy with the chapter of al-Ass in the quran .. well, dont wanna explain that much of this, you can find it in other article from this blog ..

this I want to share with you . i dont know whether  it is true or not, but maybe worth trying . . .  (personally i wanna try this)

 

wassalamualaikom warahmatullahi wabarokatuh ..

 

Praise Allah! selalu

abuabubakr

These are terrorists to them January 12, 2009

Posted by abuabubakr in Uncategorized.
add a comment

images_comment_gaza-child01_300_0

The “Israeli Defense Forces (IDF)” on Sunday  released the pictures of some of Hamas’ most wanted  “terrorists” it said it has killed since the start of the  Israeli onslaught in the Gaza Strip more two weeks ago.

An Israeli spokesman told foreign reporters  in Jerusalem that the world community, especially Americans and Europeans, shouldn’t be deceived by the ostensibly young age of the killed terrorists.

“They may look young to you and me. But these people are terrorists at heart. Don’t look at their deceptively innocent faces, try to think of the demons inside each of them.”

The spokesman, Nachman Abramovic, said he was “absolutely certain” that these people would grow to be “evil terrorists if we allowed them to grow.”

“If you were in our shoes, would you allow them to grow to kill your children or finish them off right now”?

Asked if he was worried about possible criticisms from the international community, Abramovic said he was not worried a bit because “We are only defending ourselves.”

“Would you apologize for defending yourself if another person attacked you without any provocation,” the Israeli spokesman asked an American reporter.

Impressed by the answer, the  American reporter said “You are right, Sir, absolutely.”

The IDF spokesman added that Israel didn’t really target civilians in Gaza and that the world should fall into trap of Hamas’s propaganda.

“I challenge serious news media to prove that we have killed a single innocent civilian in Gaza .

“Don’t tell me Aljazeera said this or CNN said that. You know all these people are anti-Semites and can’t be relied upon to tell the truth.”

He added that in any case, honest and moral people ought to differentiate between “true human beings” and “human animals.”

“We do kill human animals, and we do so unapologetically. Besides who in the West is in a position to lecture us on killing human animals. After all, whose hands are cleaned?”

Another Israeli spokesman,  Tzipora Menache, said she was not immensely worried about negative ramifications that Operation Cast Lead  might have on the way the Obama administration would view Israel .

“You know very well, and the stupid Americans know equally well, that we control their  government, irrespective of who sits in the White House.”

“You see, I know it and you know it that no American president can be in a position to challenge us even if we do the unthinkable.”

Asked if she was not worried that her remarks would cause a public relations disaster, Menache  said “what can they do to us. We control congress, we control the media, we control show biz, we control everything in America.

“In America you can criticize G-d, but you can’t criticize Israel .”

These are terrorist to them

gaza-children011

current opinoin (on who to do what) January 9, 2009

Posted by abuabubakr in Uncategorized.
add a comment

standfast!!

bicara Palestin ft. Dr. Hafidzi January 9, 2009

Posted by abuabubakr in Uncategorized.
add a comment

bahagian 1

bahagian 2

The world is too busy to look into Gaza January 5, 2009

Posted by abuabubakr in Uncategorized.
add a comment

free palestine 1 January 2, 2009

Posted by abuabubakr in Uncategorized.
add a comment

4.6 si dunia (dunia mengotori jiwaku) November 6, 2008

Posted by abuabubakr in 4. s i d u n i a.
add a comment
Sesungguhnya salah satu faktor terpenting agar sesuatu kemenangan bisa diraih dan diantara sebab2 diterimanya suatu amal adalah tampilnya hati2 yg tulus. Sementara kebangkitan Islam saat ini justru masih mengalami banyak kekurangan, karena hati2 yg tulus itu raib entah kemana. Padahal di kalangan para pendahulu kita, hati2 yg bersih itu begitu banyak, meskipun tidak dianggap penting untuk dibicarakan oleh lidah orang2 yang selalu mengucapkan kalimat haq.
Itulah hati2 yg tulus, yakni yg tdk pernah melirik dan menginginkan kedudukan duniawi.
Itulah hati2 yg tulus, yg tidak pernah memikirkan posisinya di jalan dakwah.
Itulah hati2 yg tulus yang tidak pernah mengenal istirahat, bosan, dan keluh kesah bahkan senantiasa berdoa setiap kali terlibat dalam pekerjaan2 dakwah: “Ya Allah sibukkanlah kami untuk mengurusi kebenaran, dan jangan sibukkan kammi denagn kebatilan.”
Itulah hati2 yg tulus yang tidak mengenal batas waktu untuk bekerja demi dakwah dan tidak mengenal ujung untuk beristirahat.
Itulah hati2 yg tulus yang tidak pernah bekerja karena Fulan atau untuk memperoleh sesuatu harta duniawi. Tetapi mereka bekerja hanya untuk memperoleh ridho Allah semata.
Itulah hati2 yg tulus yang tampil ke depan di saat orang2 lain enggan, menunjukan keteguhan di saat orang2 lain terpeleset, tetap sabar di saat orang2 lain mengeluh dan bersikap bijak di saat orang2 lain bertindak bodoh dan tetap mengampuni di kala hak2nya dipecundangi orang.
Itulah hati2 yang tulus, yg di dalamnya tidak terdapat sedikit pun kedengkian terhadap sesama muslim.
Itulah hati2 yg tulus yg tidak pernah mengenal balas dendam dalam dirinya.
Dan itulah hati2 yg tulus yang tidak pernah bisa tidur kaerena ikut menderita atas apa2 yang menimpa Islam.
Sayyid Quthb berkata:
Al Quran telah menciptakan hati2 yg siap memikul amanat. Hati2 ini mesti teguh dan kuat, sehingga tidak menginginkan apapun di muka bumi ini, tetapi sanggup memberikan segenap apapun dan menanggung segala apapun. Yaitu, hati2 yg hanya memandang ke akhirat dan tidak mengharap apapun kecuali ridho Allah…”

Ya apabila be
nar2 ada hati2 seperti ini, yang pasti diketahui Allah kejujuran niatnya, sebagaimana yang mereka nyatakan dalam janji mereka, maka niscaya Allah memberikan pertolongan kepada mereka di muka bumi dan memberi mereka kepercayaan untuk mengemban amanah itu. Karena, hanya hati-hati seperti itulah yang siap menunaikan amanat tersebut sejak adanya amanat itu sendiri. Yaitu hati-hati yang tidak pernah menuntut suatu keuntungan duniawi yang dijanjikan, dan tidak pernah melirik suatu keuntungan apapun di muka bumi yang hendak diberikan kepadanya. Ya, itulah hati2 yang benar2 tulus kepada Alah. Kapan saja, mereka tidak mengenal balasan apapun bagi amanat yang diembannya, selain ridho-Nya.

“Dan Katakanlah: “Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan- Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.”
(QS At-Taubah : 105)